Apa Itu Zoom Optik vs Digital pada Smartphone?


Jika seseorang dari masa awal menggunakan ponsel ingin beralih ke masa kini, mereka mungkin akan bingung bahwa salah satu fitur yang paling kita pedulikan pada ponsel adalah kamera.

Kamera ponsel masa awal benar-benar buruk, tetapi kemampuannya untuk membawa kamera ke mana pun Anda pergi, dengan cepat membuatnya sangat populer. Oleh karena itu, produsen telah menghabiskan banyak uang untuk pengembangan kamera dan sekarang kami memiliki ponsel dengan kamera yang dapat membuat kamera profesional menghasilkan uang. Setidaknya di bawah kondisi yang tepat.

Namun, satu hal yang relatif sedikit kamera smartphone saat ini, adalah zoom optik. Namun, Anda akan mulai melihatnya di lebih banyak ponsel baru seiring berjalannya waktu. Mana yang menjadikannya saat yang tepat untuk membahas masalah zoom optik vs zoom digital.

Apa Itu "Zoom"?

Anda mungkin sudah tahu apa itu zoom kamera. Setidaknya, Anda tahu apa fungsinya. "Zooming" adalah fungsi yang membuat subjek foto Anda yang jauh tampak dekat. Efek pada foto pada dasarnya adalah membingkai ulang dengan membuat objek atau orang mengisi lebih banyak ruang.

Ada berbagai cara untuk mencapai efek ini, tetapi kebanyakan kamera ponsel cerdas menggunakan metode yang disebut zoom digital. Untuk memahami perbedaan zoom optik dari metode zoom digital yang kami gunakan saat ini, pertama-tama kami harus menjelaskan zoom digital seperti yang saat ini digunakan di sebagian besar ponsel.

Semua Orang Melakukannya: Zoom Digital

Zoom digital hampir sama dengan memangkas dan mengubah ukuran foto dalam aplikasi seperti PhotoShop. Perbedaan utamanya adalah Anda melakukannya secara langsung, sambil mengambil foto atau membuat video. Jadi apa masalahnya? Semuanya bermuara pada piksel. Dari mana "digital" dalam zoom digital berasal.

Saat Anda memperbesar gambar digital, gambar menjadi lebih "berpiksel". Itu karena Anda memiliki persediaan piksel yang tetap. Satu-satunya cara untuk memperbesar adalah dengan memperbesar piksel. Gambar menjadi lebih berbintik, terpotong, dan berakhir dengan gambar dengan ketelitian rendah.

Kedengarannya seperti bencana untuk ponsel cerdas, tetapi berbagai trik telah dikembangkan oleh produsen ponsel cerdas selama bertahun-tahun untuk mengurangi masalah efek pikselasi pada gambar yang diperbesar secara digital. Karena kamera pada ponsel modern memiliki sensor yang mampu menangkap lebih banyak piksel daripada yang biasanya dibutuhkan kebanyakan orang. Jadi, Anda bisa tanaman ke bagian resolusi sensor penuh tanpa kehilangan kualitas apa pun.

Tidak apa-apa jika Anda ingin mengambil foto yang sesuai untuk media sosial, tetapi jika Anda ingin mengambil foto dengan resolusi penuh dari kamera Anda, Anda tidak dapat memperbesar bagian mana pun darinya tanpa kehilangan detail.

Kebanyakan orang mungkin tidak peduli untuk memiliki gambar besar dengan resolusi penuh yang tidak dapat diunggah ke FaceBook atau InstaGram dengan kualitas aslinya. Namun, semakin banyak orang yang menganggap serius fotografi ponsel cerdas. Artinya, ada pasar untuk solusi yang lebih premium. Di situlah optical zoom masuk ke dalam gambar.

Pun benar-benar disengaja.

Cahaya Bending: Zoom Optik

Zoom optik hanyalah metode zoom yang menggunakan cahaya untuk memperbesar gambar. Ini berfungsi sama seperti kaca pembesar, membelokkan cahaya melalui media optik (lensa) untuk membuat gambar yang lebih besar.

Dalam kamera khusus, seperti DSLR (digital single-lens kamera refleks), Anda memiliki rakitan lensa besar yang dapat melakukan zoom dengan menggerakkan lensa maju mundur secara fisik. Ini mengubah panjang fokus antara lensa dan sensor kamera. Memproyeksikan gambar yang diperbesar ke seluruh sensor.

Seperti yang mungkin Anda ketahui dari cara kerjanya, ini berarti bahwa gambar yang diperbesar yang diproyeksikan melalui lensa menutupi seluruh sensor resolusi penuh dalam cahaya. Itu berarti gambar yang diperbesar memiliki detail yang sama persis dengan gambar penuh pada kamera dengan hanya zoom digital. Ini benar-benar pembesaran gambar tanpa kerugian.

Zoom Optik Sulit di Smartphone

Mencapai zoom optik di smartphone bukanlah hal yang sepele. Anda tidak dapat benar-benar memiliki rakitan lensa bermotor yang besar di bagian belakang ponsel. Padahal, ini sebenarnya sudah dicoba. Misalnya, Samsung Galaxy S4 Zoom pada dasarnya adalah smartphone dengan kamera digital kompak yang ditempelkan di bagian belakang. Lihat ini:

Jelas itu bukan sesuatu yang bisa Anda masukkan begitu saja, itulah sebabnya pendekatan ini tidak pernah benar-benar berhasil. Sebagai gantinya, smartphone modern hanya menempelkan banyak kamera ke bagian belakang ponsel kita. Setiap kamera memiliki rentang panjang fokus yang berbeda, jadi saat Anda menambahkan semua kamera secara bersamaan, Anda mendapatkan rentang zoom optik.

Ini tidak sama dengan memiliki, misalnya, lensa telefoto besar pada DSLR . Itu karena Anda dapat memindahkan panjang fokus lensa telefoto untuk memfokuskan gambar pada tingkat zoom yang berbeda ke sensor yang sama. Masalahnya adalah kebanyakan pengaturan smartphone multi-kamera memiliki sensor berbeda untuk setiap lensa. Kamera utama biasanya memiliki sensor terbesar dengan pixel count tertinggi. Dengan kamera sudut lebar dan telefoto yang menggunakan sensor yang lebih kecil dan lebih murah.

Bukankah ini meniadakan keseluruhan poin? Dalam beberapa hal memang demikian, tetapi pengaturan multi-kamera masih menawarkan rentang zoom kualitas tinggi terbaik pada telepon. Para insinyur telah menemukan cara untuk menggabungkan pendekatan yang berbeda ini untuk memperbesar sesuatu yang lebih dari sekadar jumlah bagian-bagiannya.

Yang Terbaik Dari Kedua Dunia: Zoom Hibrid

Yang disebut “hybrid "Sistem zoom menggunakan kemampuan optik kamera internal bersama dengan zoom digital dan sesuatu yang dikenal sebagai" fotografi komputasi ".

Fotografi komputasi mengacu pada serangkaian teknik perangkat lunak yang menggunakan kecerdasan buatan dan metode matematika canggih lainnya untuk mengubah dan menyempurnakan gambar yang dapat ditangkap oleh kamera. Misalnya, kecerdasan buatan dapat meningkatkan resolusi gambar dengan "membayangkan" seperti apa gambar itu pada resolusi yang lebih tinggi.

Ini mungkin terdengar seperti sihir, tetapi sebenarnya berfungsi dengan cukup baik dalam banyak kasus. Teknik perangkat lunak seperti ini juga dapat membantu menggabungkan gambar yang berbeda dari kamera onboard untuk menyempurnakan detail foto pada rentang zoom optik yang lebih tinggi. Bahkan saat zoom digital mulai digunakan, semua sumber data gambar dan algoritme perangkat lunak cerdas ini dapat membuat beberapa gambar yang cukup menakjubkan.

Haruskah Anda Peduli Dengan Zoom Optik Dalam Ponsel Cerdas?

Tinggi Ponsel cerdas akhir seperti iPhone 12 memiliki rentang zoom optik yang baik. Ini sebenarnya bukan "telefoto" oleh imajinasi apa pun, tetapi Anda biasanya dapat mengharapkan peningkatan ukuran gambar 2x hingga 2,5x tanpa pikselasi. Ini sempurna untuk kasus penggunaan umum seperti mengambil foto dari sesuatu yang cukup dekat, yang secara fisik tidak dapat Anda dekati.

Ini tentu saja fitur yang bagus untuk dimiliki, tetapi sebagian besar pengguna akan pergi agar sangat puas dengan zoom digital. Terutama jika ditingkatkan dengan sedikit kecerdasan buatan yang bagus. Jika ponsel mulai menawarkan rentang zoom optik di atas 2.5x dengan resolusi yang sama dengan sensor utama, inilah saatnya untuk duduk dan memperhatikan. Namun, pada saat penulisan, ini bukanlah fitur yang memengaruhi keputusan pembelian Anda.

Related posts:


24.10.2020