DTS vs. Dolby Digital: Apa yang Berbeda dan Apa yang Mirip


Seiring dengan perkembangan bioskop rumah, kebutuhan akan format suara surround baru telah meningkat. Pengguna sekarang mencari sistem suara yang lebih canggih yang menghadirkan lebih banyak detail dan realisme ke dalam malam film mereka. Sebelum Anda mencoba menyiapkan sistem suara surround di rumah, penting untuk mengetahui beberapa dasar, seperti perbedaan antara format audio home theater yang berbeda.

Format suara surround yang paling populer adalah DTS dan Dolby Digital. Kedua teknologi kompresi audio memungkinkan pembuat film merekam suara surround berkualitas yang dapat direproduksi di rumah oleh sistem audio Anda, tetapi mana yang lebih baik?

Pelajari perbedaan antara DTS dan Dolby Digital dan lihat mana yang memberikan suara paling menggelitik dan mendalam.

Apa itu Dolby Digital?

Dolby Digital adalah format audio multisaluran yang dibuat oleh Dolby Labs. Bahkan jika Anda belum pernah mendengar tentang DTS, Anda mungkin pernah mendengar tentang Dolby Digital sebelumnya. Dalam hal suara surround, Dolby Digital dianggap sebagai standar industri. Itu tidak ada hubungannya dengan keunggulannya. Dolby Labs telah ada lebih lama dari DTS.

Dolby Digital memulai debutnya di Batman Returnspada tahun 1992. Sejak itu, Dolby telah memperkenalkan beberapa codec audio canggih, termasuk Dolby TrueHD dan Dolby Atmos.

TrueHD adalah format lossless yang menjanjikan untuk menghadirkan suara yang identik dengan rekaman master studio film.

Atmos adalah sistem audio generasi berikutnya yang menurut Dolby, merupakan “perkembangan paling signifikan dalam audio bioskop sejak suara surround”.

Apa itu DTS?

DTS (awalnya Digital Theatre Systems) pertama kali muncul pada tahun 1993. Langsung saja, mereka mulai bersaing dengan Dolby Digital untuk mendapatkan surround superior judul format suara. Film pertama yang menggunakan DTS adalah Jurassic Parkkarya Steven Spielberg, yang meluncurkan popularitas DTS.

Sejak itu, perusahaan mulai memproduksi perangkat keras konsumen dan merilis banyak format suara surround yang lebih canggih. Ini termasuk format lossless yang dikenal sebagai DTS-HD Master Audio dan DTS:X — saingan untuk Dolby's Atmos.

Umumnya, DTS tidak begitu dikenal (atau tersedia dalam hal ini) seperti Dolby Digital. Namun, beberapa pengguna percaya bahwa ini adalah format yang unggul karena mengkodekan audio dengan kecepatan bit yang lebih tinggi.

DTS vs. Dolby Digital: Kesamaan

Sebagian besar sistem audio kelas atas yang tersedia untuk penyiapan di rumah mendukung Dolby Digital dan DTS. Dalam bentuk dasarnya, baik Dolby Digital dan DTS menawarkan codec suara surround untuk pengaturan 5.1 — sistem bioskop rumah yang khas dengan lima speaker dan satu subwoofer. Versi format yang lebih canggih mendukung 7.1 – saluran, speaker overhead, dan suara surround HD.

Saat ini, kedua standar sama-sama digunakan oleh studio untuk mengompresi file padat dengan audio multi-saluran dan menghemat ruang pada disk ( untuk DVD atau Blu-Ray ) atau bandwidth streaming (untuk layanan seperti Netflix).

Baik Dolby dan DTS memiliki codec “lossy” dan “lossless”. Audio versi lossy akan berbeda sampai tingkat tertentu dari sumbernya, sementara format lossless menjanjikan untuk memberikan kinerja audio tingkat studio, tetapi dengan beberapa kompresi.

Dolby dan DTS menggunakan teknologi ekstra seperti suara surround yang disempurnakan untuk perendaman yang lebih baik, encoder khusus untuk suara stereo, dan efek suara berbasis objek untuk menambahkan realisme.

Selain bioskop rumah, Anda dapat menemukan DTS dan Dolby Digital di komputer, ponsel cerdas, pemutar Blu-Ray, atau konsol game.

DTS vs. Dolby Digital: Perbedaannya

Masing-masing standar dilengkapi dengan opsi kualitas (atau tingkatan) yang berbeda untuk berbagai bentuk media. Berikut adalah opsi yang berbeda untuk masing-masing:

DTS

  • DTS Digital Surround: 5,1 suara saluran maksimal pada 1,5 megabit per detik (banyak digunakan pada DVD)
  • Resolusi Tinggi DTS-HD: 7,1 suara saluran maksimal pada 6 megabit per detik (didukung oleh layanan seperti Netflix)
  • DTS-HD Master Audio: 7,1 suara saluran maksimal pada 24,5 megabit per detik (kualitas "lossless" tersedia pada disk Blu-Ray)
  • DTS:X
  • Dolby Digital

    • Dolby Digital: 5,1 suara saluran maksimum pada 640 kilobit per detik 
    • Dolby Digital Plus: 7,1 suara saluran maksimum pada 1,7 megabit per detik
    • Dolby TrueHD: 7,1 suara saluran maksimal pada 18 megabit per detik (“lossless”)
    • Dolby Atmos
    • Meskipun kedua standar tersebut relatif sama dalam performa audio, tentu ada beberapa perbedaan teknis renca yang memisahkan mereka.

      Perbedaan utama antara DTS dan Dolby Digital adalah pada bitrate dan tingkat kompresi.

      DTS

      • DTS Surround mengompresi data audio digital 5.1 yang menerapkan kecepatan bit maksimum hingga 1,5 megabit per detik.
      • Pada DVD, bitrate dibatasi sekitar 768 kilobit per detik.
      • DTS memerlukan kompresi sekitar 4:1 (karena kecepatan bit lebih tinggi yang didukung oleh format).
      • Dolby Digital:

        • Dolby Digital menerapkan bitrate 640 kilobit per detik pada disk Blu-Ray.
        • Pada DVD, bitrate dibatasi hingga 448 kbps.
        • Dolby Digital harus menggunakan kompresi sekitar 10:1 untuk memasukkan jumlah data yang sama seperti DTS.
        • Secara teori, semakin rendah kompresi yang digunakan dalam encoding, semakin realistis suara yang Anda dapatkan. DTS tampaknya memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan Dolby Digital karena bitrate yang lebih tinggi di semua versinya pada spesifikasi saja.

          Tapi itu tidak cukup untuk menentukan mana dari dua standar yang menawarkan pengalaman suara yang lebih realistis. Anda harus mempertimbangkan faktor lain seperti rasio signal-to-noise, kalibrasi speaker, atau rentang dinamis.

          Mana yang Lebih Unggul: DTS atau Dolby Digital?

          Meskipun DTS mungkin tampak lebih unggul di atas kertas, perbedaan antara DTS dan Dolby Digital bersifat subjektif dan sangat bergantung pada pengguna tertentu dan pengaturan sistem suaranya.

          Jika Anda belum menginvestasikan banyak uang untuk sistem suara Anda, Anda mungkin tidak akan melihat perbedaan apa pun. Dalam hal ini, Anda akan baik-baik saja dengan apa pun yang Anda pilih untuk pengaturan home theater Anda. Tetapi jika Anda seorang audiophile yang berencana untuk menghabiskan sejumlah uang serius untuk receiver dan speaker berkinerja terbaik, maka yang terbaik adalah menguji keduanya dan membuat keputusan akhir berdasarkan preferensi Anda.

          DTS atau Dolby Digital? Apa favorit pribadi Anda dan mengapa? Bagikan pengalaman Anda dengan format suara surround ini di bagian komentar di bawah.

          Related posts:


          12.06.2021