ARM vs. Prosesor Intel: Mana Yang Terbaik?


Saat ini, sebagian besar perangkat komputasi cenderung memiliki prosesor yang menggunakan desain x86, seperti prosesor Intel, atau desain ARM (Mesin RISC Lanjutan)seperti dalamCPU di ponsel cerdas atau tablet Anda. CPU ARM juga membuatnya menjadi laptop.

Saat ini Anda dapat memilih antara komputer dengan prosesor Intel atau AMD (x86) atau perangkat dengan prosesor ARM. Jadi ketika berbicara tentang prosesor ARM vs. Intel, mana yang lebih baik?

ARM vs. Intel: Asal-usul yang Berbeda

Intel modern dan berbasis ARM CPU dapat melacak teknologi mereka kembali ke chip awal di komputer yang dibawa ke pasar pada awal 1980-an, khususnya Komputer Acorn BBC Micro dan Intel 8088 yang ditemukan di PC IBM pertama. Ini membuka jalan bagi dua desain CPU utama zaman modern.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun keduanya memiliki dua jalur evolusi yang terpisah, keduanya menyatu dalam apa yang kita gunakan untuk CPU ini saat ini.

RISC vs CISC

Di balik layar, perbedaan utama antara CPU berbasis Intel dan ARM adalah jenis instruksi yang dipahami setiap perangkat. CPU berbasis ARM adalah perangkat RISC (Reduced Instruction Set Computer)dan CPU Intel adalah perangkat CISC (Complex Instruction Set Computer). Desain RISC dan CISC berbeda dalam cara prosesor melakukan pekerjaannya. Di Intel (dan AMD) CPU mereka menggunakan set instruksi CISC yang dikenal sebagai x86.

Namun, sebagian besar kekuatan dan kelemahan mereka berasal dari kenyataan bahwa perangkat RISC menangani pendek, instruksi sederhana dan panjang seragam sementara perangkat CISC menggabungkan banyak instruksi menjadi instruksi panjang dan kompleks yang diproses sekaligus.

Kompatibilitas Perangkat Lunak

Prosesor Intel tidak dapat memahami kode ARM dan sebaliknya. Jadi, sistem operasi dan perangkat lunak harus ditulis khusus untuk satu jenis prosesor.

Perangkat lunak yang dimaksudkan untuk satu jenis CPU dapat dijalankan di jenis lain, tetapi ini biasanya disertai dengan penalti besar dalam kinerja dan inefisiensi.

Pengecualian untuk ini adalah perangkat lunak terjemahan kode Rosetta 2 Apple. CPU ARM kustom mereka telah dirancang secara khusus dengan mempertimbangkan Rosetta 2 dan memungkinkan eksekusi perangkat lunak yang hampir mulus yang dirancang untuk Mac berbasis Intel. Secara keseluruhan, penalti performa dengan Rosetta 2 rendah, meski tidak sempurna.

Contoh yang lebih umum adalah perangkat Permukaan berbasis ARM Microsoft. Saat ini mencoba menjalankan kode x86 melalui emulasi, dampak kinerjanya sangat parah sehingga perangkat lunak mungkin tidak dapat digunakan.

Konsumsi Daya

Keuntungan signifikan dari CPU berbasis ARM dibandingkan Intel dan prosesor x86 lainnya adalah konsumsi daya. Ternyata pendekatan RISC bersama dengan inovasi spesifik dari desain ARM menghasilkan CPU yang sangat hemat. Inilah sebabnya mengapa ARM mendominasi pasar smartphone dan tablet.

Itulah mengapa Anda bisa mendapatkan 24 jam atau lebih dari ponsel Anda, sementara laptop Intel Anda dengan baterai yang lebih besar mungkin hanya bertahan beberapa jam, jika Anda beruntung. Tentu saja, jika Anda menggunakan M1 Mac, Anda bisa mendapatkan hampir 20 jam pemutaran film, yang sangat mengesankan untuk sebuah laptop.

Kinerja Murni

Saat Anda menghilangkan konsumsi daya, seperti halnya komputer yang dicolokkan ke listrik, Intel dan prosesor x86 CISC lainnya menginjak seluruh CPU RISC berbasis ARM.

Namun, karena begitu banyak uang digunakan untuk pengembangan CPU ARM berkat munculnya smartphone dan tablet, kinerja CPU ARM telah meningkat secara eksponensial di setiap generasi.

Smartphone kelas menengah kini telah melewati ambang batas "cukup baik" dalam hal daya komputasi dan cukup kuat untuk memenuhi kebutuhan pengguna sehari-hari.

Kinerja Per Watt

Jika kita mengubah narasi menjadi seberapa banyak pekerjaan yang dapat dilakukan CPU ARM untuk setiap watt energi yang dikonsumsi, hal-hal tidak terlihat bagus untuk CPU Intel x86. Meskipun perusahaan seperti Intel telah bekerja keras untuk membuat model CPU mereka yang hemat daya, masih ada celah.

Pertimbangkan perbandingan di atas. Intel i7-9750H memiliki Thermal Design Power (TDP) 45W sedangkan Snapdragon 888 memiliki TDP 10W. Namun, 888 berada dalam jangkauan kinerja tolok ukurnya.

CPU ARM masih mampu menyamai 75% skor CPU Intel laptop kelas atas saat semua skor digunakan. Perlu diingat bahwa CPU ARM tidak memiliki pendinginan aktif dan terletak di dalam smartphone. Untuk perangkat laptop besar dengan pendinginan aktif dan lebih dari empat kali TDP untuk memiliki keunggulan kinerja yang relatif kecil dengan jelas menunjukkan perbedaan kinerja per watt antara teknologi ini.

Simetri Inti

Keuntungan yang menarik dari sisi ARM adalah penggunaan inti CPU asimetris. Intel dan prosesor x86 lainnya memiliki banyak inti, tetapi identik. Namun, CPU ARM biasanya memiliki banyak inti, tetapi berbeda.

Misalnya, CPU ARM 8-inti di ponsel cerdas mungkin memiliki empat inti berdaya rendah yang cukup cepat untuk tugas sehari-hari seperti menjelajahi web, menonton video, mendengarkan musik, dan menangani latar belakang kecil tugas. Segera setelah Anda memulai permainan video, atau mulai melakukan pekerjaan pembuatan konten seperti mengedit foto, keempat CPU berperforma tinggi akan bekerja.

Ini berarti Anda dapat memiliki keuntungan kinerja puncak tinggi dalam ledakan singkat sesuai kebutuhan dan juga menikmati masa pakai baterai yang lama yang dirata-ratakan selama siklus pengisian baterai.

Apakah ARM Masa Depan?

Pertanyaan utama yang kami ajukan saat datang ke teknologi CPU ini adalah "Mana yang Terbaik?" dan seperti yang Anda duga jawabannya adalah "itu tergantung". Kita dapat mengatakan dengan pasti bahwa CPU x86 Intel (dan AMD) berkuasa kapan pun daya tidak menjadi masalah. Jadi, jika dicolokkan ke dinding dan tidak bergantung pada baterai untuk bekerja, inilah CPU yang harus digunakan.

Saat ini, di dunia komputer portabel, segalanya tidak begitu jelas. Kelemahan terbesar ARM bukanlah kinerja, tetapi kompatibilitas perangkat lunak. Ini adalah sesuatu yang telah diselesaikan Apple dengan Rosetta 2 dan untuk Microsoft adalah prioritas tinggi. Dengan asumsi bahwa perangkat lunak akan berjalan pada sistem ARM tanpa penalti kinerja yang signifikan (jika ada), ia menawarkan keseimbangan terbaik antara kinerja vs masa pakai baterai.

Jika dilakukan dengan benar, Anda mendapatkan komputer seperti M1 MacBook Pro. Ini lebih dari cukup kuat sebagai komputer serba guna dan bahkan dapat melakukan tugas profesional seperti penyuntingan video — tingkat kinerja yang dapat dipertahankan selama 20 jam dengan baterai! Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang M1, lihat M1 vs i7: Pertempuran Tolok Ukur.

Related posts:


11.06.2021