Twitch vs YouTube: Mana yang Lebih Baik untuk Streaming?


Streaming game telah menjadi populer, tetapi banyak pesaing tidak ada di dua nama terbesar di industri ini: YouTube dan Twitch. Twitch dibuat dengan mempertimbangkan streaming sepenuhnya, sedangkan YouTube memiliki sejarah yang kaya dengan jutaan video amatir, dengan streaming menjadi fokus yang terus meningkat untuk platform tersebut.

Youtube dan Berkedut adalah opsi bagus untuk streaming, baik itu streaming konten Anda sendiri atau melihat konten orang lain. Tetapi ada banyak perbedaan yang perlu dipertimbangkan. Jika Anda bertanya-tanya mana yang terbaik dalam pertarungan antara Twitch vs YouTube, panduan ini akan membantu Anda memutuskan.

Antarmuka Pengguna dan Kualitas Streaming

Twitch dan YouTube dibuat dengan mempertimbangkan kemudahan penggunaan, dengan antarmuka pengguna yang dapat digunakan dan dipahami oleh para gamer dengan cepat di PC desktop, perangkat seluler, dan antarmuka layar lebar seperti konsol game.

Di Twitch, antarmukanya mudah dinavigasi, dengan rekomendasi berada di bagian depan dan tengah di halaman depan. Jika Anda berlangganan saluran Twitch mana pun, Anda dapat mengaksesnya dengan cepat melalui ikon di sebelah kanan. Saat Anda melihat streaming, Anda akan melihat kontrol dasar di sepanjang bagian bawah video, dengan chat yang dapat ditutup di sebelah kanan.

Untuk streamer, antarmuka Twitch tidak terlalu berbeda , antara. Sebagian besar pengaturan yang Anda perlukan tersedia melalui Dasbor Pembuat (dapat diakses dari menu Twitch), tempat Anda dapat memulai streaming, mengatur pengaturan kualitas, menjalankan iklan, memeriksa moderasi, menautkan Perangkat lunak streaming kedutan Anda, dan lainnya.

Sayangnya, beberapa fitur YouTube yang paling terkenal (seperti memutar ulang video langsung) tidak tersedia untuk penonton streaming Twitch secara langsung. YouTube mengizinkan ini untuk streaming langsung, jadi jika koneksi Anda buruk, atau hanya perlu berhenti sejenak, Anda dapat menjeda atau memundurkan streaming untuk menyusul.

YouTube Namun, keuntungan terbesar di bidang ini adalah keakraban. Antarmuka YouTube bahkan lebih sederhana untuk digunakan daripada Twitch, dengan langganan saluran dan aliran trending serta video yang dapat diakses di sebelah kiri. Di antarmuka utama, Anda dapat melihat video yang direkomendasikan, mencari video baru, streaming, atau channel, dan banyak lagi.

YouTube juga memiliki keunggulan lain dibandingkan Twitch: kualitas streaming. Twitch stream dibatasi pada streaming HD 1080p pada 60fps (frame per detik), sedangkan streamer YouTube dapat melakukan streaming hingga 4K (2160p) pada 60fps, menempatkannya di depan Twitch, meskipun Anda mungkin perlu pilih bitrate yang bagus untuk maksimalkan ini.

Penemuan Penonton dan Angka Penonton

Di satu sisi, YouTube dan Twitch seperti apel dan jeruk — keduanya adalah buah, tetapi keduanya Selera akhirnya sangat berbeda. Twitch dan Youtube serupa, sebagian besar karena cara terbentuknya penonton di kedua platform tersebut.

Di Twitch, penonton akan menemukan streamer baru berdasarkan game yang mereka streaming. Jika Anda seorang streamer yang memainkan Sea of ​​Thieves, Anda akan dikategorikan dalam kategori Sea of ​​Thieves saat sedang streaming. Algoritme Twitch kemungkinan juga akan merekomendasikan penonton baru, berdasarkan lamanya mereka menonton game tersebut sebelumnya.

Anda masih dapat direkomendasikan sebagai streaming kepada penonton di YouTube, tetapi kemungkinan besar semakin baru pita diberi harga dengan nama yang lebih besar. Akibatnya, sebagian besar channel YouTube berfokus pada pembuatan video, membuat video yang dapat mereka publikasikan di waktu luang mereka untuk meningkatkan jumlah penontonnya, daripada melakukan streaming secara konsisten.

Hal ini menciptakan sedikit perbedaan antara kedua platform tersebut, di mana streaming di YouTube berpusat pada rilis game besar dan tokoh-tokoh utama YouTube. Streamer YouTuber besar yang memainkan Call of Duty: Warzone adalah contoh terbaru dari kesuksesan strategi ini.

Twitch, bagaimanapun, membuatnya lebih mudah untuk game yang lebih kecil dan streaming yang lebih kecil untuk bertahan. Meskipun Anda hanya streaming untuk 10 orang, Anda kemungkinan besar akan direkomendasikan kepada penonton baru di Twitch daripada di YouTube, terutama jika Anda memainkan game yang kurang populer.

Dalam hal angka absolut , Anda cenderung melihat lebih banyak aliran dengan jumlah pemirsa yang besar di YouTube. Kecuali jika Anda memiliki saluran besar untuk memulai. Namun, Anda akan merasa lebih mudah untuk membangun audiens dengan Twitch.

Peluang Monetisasi

Terlepas dari kesulitan dalam membangun audiens , peluang monetisasi untuk streamer di Twitch dan YouTube sangat besar — ​​jika Anda konsisten.

Twitch mungkin memberikan beberapa saran untuk Anda, terutama jika Anda memainkan game yang kurang populer, tetapi Anda tidak mungkin membangun komunitas yang peduli dengan streaming Anda tanpa jadwal rutin, di mana lebih banyak pemirsa (dan lebih banyak pelanggan) berarti pendapatan yang lebih tinggi per streaming.

YouTube memiliki lebih banyak kesulitan, yang mengharuskan Anda menjadi mencapai 4000 jam menonton selama 12 bulan dan lebih dari 1000 pelanggan untuk menjadi Mitra YouTube. Hanya Mitra YouTube yang dapat memonetisasi videonya, yang menghabiskan sebagian besar saluran. Channel YouTube baru membutuhkan jadwal streaming dan video yang teratur untuk mencapai tujuan ini.

Sebagian besar partner YouTube menerima pendapatan melalui iklan, tetapi jika Anda streaming, Anda juga dapat menerima donasi langsung dari penonton Anda, dengan pembagian 70/30 antara Anda dan YouTube untuk setiap donasi. Sekali lagi, ini hanya mungkin untuk Mitra YouTube, membatasi upaya monetisasi ke saluran yang lebih besar.

Twitch, juga, memiliki batasan serupa, tetapi pada level yang jauh berkurang. Dari awal, Anda bisa set up a donation link on Berkedut untuk membantu mendapatkan penghasilan dari luar. Namun, uang besar ada di Langganan Twitch Prime (sekarang Prime Gaming), iklan video pra-streaming dan mid-stream, serta donasi "sedikit", semuanya langsung melalui Twitch itu sendiri.

Untuk dilakukan ini, bagaimanapun, Anda harus menjadi Mitra atau Afiliasi Twitch. Afiliasi memerlukan setidaknya 500 menit streaming selama 7 hari dalam 30 hari terakhir, serta minimal 50 pengikut dan rata-rata 3 penonton bersamaan. Mitra membutuhkan 25 jam selama 12 hari dalam 30 hari terakhir, dengan rata-rata 75 pemirsa.

Selama rute untuk menjadi Mitra YouTube masih panjang dan di luar jangkauan sebagian besar streamer, Twitch menawarkan peluang terbaik untuk monetisasi. Namun, jika Anda memiliki saluran YouTube, dan ingin membangun pendapatan dari streaming dan video sebelumnya, Anda mungkin ingin memainkan permainan panjang dan tetap menggunakan platform Google.

Twitch vs YouTube: Memilih Platform Streaming

Baik Anda ingin memulai streaming on Berkedut atau memikirkan tentang mencoba YouTube, memulainya tidak pernah semudah ini. Setelah Anda melakukan streaming secara teratur, Anda pasti ingin membeli kamera, mikrofon, dan kartu rekaman yang bagus untuk meningkatkan kualitas streaming Anda, dapatkan audiens yang lebih banyak, dan memenuhi syarat untuk monetisasi.

Twitch, khususnya, memiliki sejumlah fitur untuk membantu Anda membangun platform dan jaringan yang lebih besar dengan streamer lain. Jika Anda memulai merampok Twitch, Anda dapat membantu streamer lain dan mendapatkan pengikut kembali. Anda juga dapat memikirkan tentang membuat emote Twitch untuk membantu memasukkan beberapa kepribadian Anda ke dalam streaming Anda.

Related posts:


5.02.2021