OTT Menjelaskan: Apa Itu DRM?


Beberapa file digital, seperti lagu, ebooks, dan permainan video, dirancang untuk mencegah konsumen menyalin, membagikan, atau menggunakannya pada perangkat yang berbeda selain dari yang dibeli. Ini sering dapat membuat iritasi atas nama konsumen. Saat membayar uang yang diperoleh dengan susah payah untuk suatu produk, Anda ingin dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan dengannya.

Membeli program seperti itu sering kali membuat Anda merasa ditipu, seolah-olah Anda telah membeli yang rusak atau tidak lengkap. produk. Yang benar adalah bahwa Anda dibatasi oleh Digital Restriksi / Rights Management (DRM) .

Tapi apa itu DRM? Dalam artikel ini kami akan membantu Anda memahami konsep dan apa artinya bagi Anda.

Apa itu DRM?

Manajemen Hak Digital adalah jauh mencapai istilah yang mengacu pada batasan teknologi yang mengontrol apa yang dapat dilakukan pengguna dengan media digital. Ini berarti kontrol penggunaan dihapus dari orang yang memiliki konten dan menempatkannya ke "tangan" program komputer.

DRM adalah skema dua bagian. Bagian pertama adalah enkripsi untuk melindungi konten itu sendiri. Yang kedua adalah memastikan bahwa hanya pengguna yang berwenang yang dapat membuka kunci file menggunakan sistem otentikasi. Saat membeli produk yang dilindungi oleh DRM, pada dasarnya Anda membeli barang yang cacat atau tidak lengkap.

Ini memberi pengguna DRM banyak kendali atas produksi dan distribusi media. Ada aplikasi dan metode tak berujung yang dapat digunakan untuk memasukkan DRM seperti server membatasi akses ke ebook berdasarkan batasan yang ditetapkan oleh pemegang hak cipta atau membatasi jumlah salinan yang dapat Anda buat dari DVD.

Ini mungkin tampak terlalu membatasi dari sudut pandang konsumen tetapi DRM ada di tempatnya untuk mengurangi kerugian pembajakan. Jaringan file-sharing telah membuat hukum hak cipta tradisional menjadi usang. Setiap kali seseorang mengunduh file MP3 atau video dari produk berhak cipta dari situs web berbagi file gratis, perusahaan atau studio yang bertanggung jawab atas produk asli kehilangan uang.

Tidak praktis untuk mencoba dan menuntut setiap orang yang melanggar hukum dengan cara ini di internet, jadi DRM adalah cara perusahaan untuk menegaskan kontrol atas produk mereka.

Standar DRM

DRM saat ini tidak memiliki standar industri yang luas. Banyak perusahaan digital telah memilih perlindungan DRM untuk memastikan bahwa pengguna tidak dapat menyalin, mencetak, mengubah atau mentransfer materi, titik. Kekhawatiran terbesar bagi lawan terhadap DRM adalah bahwa tren DRM saat ini, pada kenyataannya, melampaui perlindungan yang diberikan oleh hukum hak cipta tradisional.

Argumen lain yang menentang Digital Rights Management adalah privasi pengguna, inovasi teknologi, dan adil menggunakan. Di bawah undang-undang hak cipta saat ini, penggunaan yang adil memberi konsumen hak untuk membuat salinan konten yang dilindungi hak cipta untuk digunakan sendiri. Penjualan Pertama, hak untuk menjual kembali konten digital yang dibeli, dan Jangka Waktu Terbatas,berakhirnya hak cipta setelah periode waktu tertentu, adalah doktrin yang juga digerakkan oleh penggunaan DRM.

Vendor pihak ketiga tidak dapat mengembangkan produk dan plug-in khusus perangkat lunak jika kode komputer dalam perangkat lunak itu dilindungi oleh DRM tanpa batas waktu. Pada catatan yang sama, konsumen tidak dapat bermain-main secara legal dengan perangkat keras mereka sendiri jika dilindungi oleh skema DRM yang melarang perubahan.

Cara Memeriksa Enkripsi DRM

Saat ini, sebagian besar konten digital berbayar dilindungi DRM. Anda mungkin akan menemukannya ketika membeli video / DVD digital, file musik, dan ebooks.

Untuk melihat apakah produk Anda telah dilindungi oleh DRM:

File Audio / Video

  1. Klik kanan file media.
  2. Pilih Properti
  3. Navigasi ke Detailtab.
  4. Cari Dilindungi. Yaatau Tidakdi sebelah kanan akan memberi tahu Anda jika file tersebut berisi perlindungan DRM.
  5. eBuku iTunes

    1. Pilih eBuku dari perpustakaan iTunes Anda.
    2. Navigasikan ke File>Dapatkan Info.
    3. Buka Ringkasantab.
    4. Terletak di dekat JenisAnda akan melihat Buku, Buku yang Dibeli, atau Buku yang Dilindungi. Dua yang sebelumnya bebas DRM, sedangkan yang kedua terlindungi DRM.
    5. Disk DVD

      Anda hanya perlu membeli DVD dalam kapasitas resmi untuk mengetahui bahwa itu dilindungi DRM. Ini berlaku untuk pembelian yang dilakukan secara online dan offline.

      Beberapa tanda yang menunjukkan bahwa DVD mungkin dilindungi DRM adalah:

      • Hub bagian dalam disk memiliki sebuah prasasti hak cipta;
      • Kemasannya datang dalam wadah plastik dengan 2-3 spades (casing permata) dan disegel dalam plastik;
      • Anda menerima pemberitahuan hak cipta di awal film.
      • Ada cara lain, tetapi ini adalah cara termudah untuk menentukan apakah DVD dilindungi.

        Masa Depan DRM

        Pembajakan sepertinya tidak melambat baik offline maupun online, jadi apakah DRM benar-benar efektif? Sudah ada banyak alat perangkat lunak yang dapat memotong dan bahkan menghapus perlindungan DRM.

        Seiring DRM terus menjadi standar di industri digital, kami bertanya-tanya apakah sistem DRM dapat memuaskan pemegang hak cipta dan konsumen. . Pandangan lebih lanjut tentang apa yang akan terjadi di masa depan dapat disimpulkan dengan apa yang oleh para ahli disebut Komputasi Tepercaya.

        Computing Tepercaya adalah di mana komputer akan secara konsisten berperilaku dengan cara yang diharapkan yang ditegakkan oleh perangkat keras dan perangkat lunak komputer. Ini memastikan perlindungan konten yang dilindungi hak cipta dari produksi hingga pembelian untuk digunakan. Komputer akan secara otomatis mengetahui apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh pengguna dengan konten, lalu bertindak sesuai dengan itu.

        Ini adalah pedang bermata dua bagi konsumen. Di satu sisi, Anda memiliki hak pengguna, yang akan sangat terhambat. Di sisi lain, dengan mengadopsi standar DRM, konsumen akan lebih baik setidaknya sebagian, karena media yang dikodekan DRM akan bermain di semua jenis peralatan.

        Related posts:


        17.05.2020