OpenWrt vs. DD-WRT: Manakah Firmware Router Sumber Terbuka Terbaik?


Memasang firmware pihak ketiga pada router Wi-Fi Anda adalah salah satu cara terbaik untuk meningkatkan kinerjanya. Saat memilih firmware router Wi-Fi yang optimal, biasanya bermuara pada OpenWrt vs. DD-WRT.

Namun, tidak semua orang terbiasa menyesuaikan firmware router Wi-Fi mereka, karena terkadang bisa teknis. Posting ini akan membahas perbedaan antara DD-WRT vs OpenWrt dan menjelaskan secara sederhana opsi mana yang lebih baik untuk jaringan rumah Anda.

Daftar Isi

    Apa itu Firmware Kustom untuk Router Wi-Fi?

    Firmware khusus untuk router Wi-Fi adalah program yang memungkinkan Anda untuk kelola jaringan rumah Anda dan konektivitas internet. Mereka sangat mirip dengan firmware pabrik default yang disertakan dengan router Wi-Fi saat Anda membelinya dari toko tetapi dapat menawarkan lebih banyak fitur dan meningkatkan kinerja router Anda.

    Firmware pihak ketiga dapat menawarkan fitur tambahan seperti antarmuka yang lebih baik, manajemen bandwidth, pengawasan orang tua, membatasi akses internet melalui kata sandi, dan banyak lagi.

    Firmware khusus juga dapat membantu meningkatkan sinyal Wi-Fi Anda dan memasang Jaringan Publik Virtual (VPN) Anda sendiri. Selain itu, Anda juga dapat memantau semua yang terjadi di dalam jaringan rumah Anda dan bahkan memperketat keamanannya.

    Namun, perhatikan bahwa menginstal firmware pihak ketiga berisiko karena dapat membatalkan garansi pabrik. Selain itu, jika terjadi kesalahan, hal itu dapat merusak dan merusak router nirkabel Anda secara permanen.

    Dengan demikian , Anda disarankan untuk menginstal firmware pihak ketiga karena dua alasan.

    • Saat Anda menemukan masalah router nirkabel yang tidak dapat ditangani oleh firmware pabrik Anda.
    • Firmware Anda saat ini tidak memiliki fitur yang ingin Anda terapkan di jaringan rumah Anda.
    • Jika firmware router Wi-Fi pabrik Anda berfungsi dengan baik, sebaiknya biarkan saja. Namun, jika Anda merasa perlu menyesuaikan beberapa fungsinya dan bersedia mengambil risiko, lanjutkan karena ada beberapa opsi firmware khusus yang tersedia untuk router saat ini.

      Router Nirkabel DresDren (DD-WRT)

      DD-WRT adalah nama terbesar dalam firmware router sumber terbuka, begitu banyak sehingga beberapa penjual router Wi-Fi bahkan memasangnya di kemasannya. Firmware berbasis Linux ini adalah alternatif OpenSource yang sangat baik dan kompatibel dengan sebagian besar sistem tertanam dan router Wireless Local Area Network (WLAN).

      Firmware memberikan penanganan yang sangat baik dan mendukung berbagai fitur untuk platform perangkat keras dalam kerangka kerjanya. Ini dapat mendukung lebih dari 200 perangkat yang bervariasi, termasuk 802.11a/b/g/n dan semua standar WLAN saat ini.

      Selain itu, ia menawarkan integrasi VPN dan mendukung berbagai sistem Hotspot. Ini juga memiliki dukungan Kualitas Layanan yang dapat membantu Anda mengelola lalu lintas jaringan. Anda juga dapat menggunakan Wake, yang memungkinkan Anda untuk membangunkan PC dari jarak jauh melalui LAN.

      DDWRT adalah toolkit komprehensif yang mendukung banyak router, bahkan yang tidak didukung secara resmi. Berkat komunitasnya yang besar, lebih mudah untuk menemukan dukungan dan panduan secara online.

      Pro 

      • Mendukung sebagian besar router di pasaran
      • A komunitas pengguna yang luas yang memposting konten yang relevan secara online
      • Beberapa opsi dan fitur untuk penyesuaian yang rumit
      • Memiliki dukungan untuk OpenVPN bawaan
      • Termasuk Dukungan Kualitas Layanan
      • Kekurangan

        • Ini memiliki operasi yang rumit yang dapat membuat pengguna baru kewalahan
        • Menemukan versi baru untuk beberapa router agak sulit
        • Buka Router Nirkabel (OpenWrt)

          Sebagai proyek firmware router tertua dengan Fungsionalitas open-source berbasis Linux, OpenWRT bisa dibilang pilihan yang lebih baik di antara pengguna perangkat lunak bebas. Saat ini, sebagian besar platform OpenWRT menggabungkan OpenWRT dan LEDE asli, firmware router lain.

          OpenWRT adalah salah satu dari sedikit firmware yang tidak menggunakan gumpalan biner tidak bebas (perangkat lunak berpemilik tidak bebas). Binary blobs adalah area komputer di mana sistem melakukan operasi rahasia di mana Anda tidak memiliki cara untuk mengetahui apa yang sedang dilakukan sistem atau bagaimana menghentikannya. Sehingga, membuatnya lebih terbuka dibandingkan DD-WRT.

          Namun, karena keterbukaan ini, OpenWRT tidak mendukung banyak router, terutama yang membutuhkan driver non-bebas untuk beroperasi.

          Penting juga untuk dicatat bahwa OpenWRT bukanlah firmware termudah untuk diinstal dan digunakan. Namun, ia mendukung berbagai perangkat keras, dari router perjalanan berukuran saku hingga router perusahaan kelas atas. Ini juga menawarkan lebih banyak fitur daripada DD-WRT meskipun lebih sulit untuk dikonfigurasi.

          OpenWRT adalah sistem Linux tertanam yang juga dapat berfungsi pada sistem Windows atau macOS. Anda juga dapat melakukan banyak hal seperti pemantauan jaringan waktu nyata, tunneling protokol internet (IP) untuk VPN bawaan, dan memprioritaskan aktivitas Internet.

          Karena kontrolnya yang rumit, firmware ini memerlukan beberapa pengetahuan teknis tentang jaringan rumah. Di sisi lain, ini memungkinkan Anda penyesuaian yang lebih besar dan sangat cocok untuk orang yang tahu satu atau dua hal tentang mengoptimalkan konektivitas dan jaringan.

          Pro

          • Banyak pilihan kontrol dan penyesuaian
          • Juga memiliki dukungan QoS seperti DD-WRT
          • Termasuk OpenVPN bawaan
          • Kontra

            • Tidak ramah pengguna seperti firmware lain
            • Perlu waktu lebih lama untuk menjalankan program
            • Mendukung lebih sedikit router 
            • Tomat: Firmware Router Alternatif

              Jika Anda merasa belum siap untuk menggunakan DD-WRT atau OpenWrt, jangan khawatir, karena ada firmware lain yang dapat Anda manfaatkan.

              Tomat bisa dibilang merupakan firmware router yang paling mudah digunakan dan efisien di pasaran. Pendekatan tanpa basa-basi dan langsung memungkinkan Anda untuk menginstal fitur tanpa berurusan dengan kerumitan. Ini juga salah satu firmware terbaik untuk digunakan jika Anda ingin percepat router Anda.

              Baru-baru ini, komunitas di baliknya telah meningkatkan firmware Tomat klasik yang dikembangkan oleh Shibby. Mereka menamai firmware mereka yang lebih baru sebagai proyek AdvancedTomato. Sekarang memiliki desain yang lebih ramping dan Graphics User Interface (GUI) yang menyediakan pemantauan statistik penting secara real-time menggunakan grafik animasi.

              Berkat inovasi ini, Tomat memberikan pengalaman visual yang menyenangkan bagi penggunanya. Pembaruan baru juga mempermudah pengelolaan jaringan.

              Namun, Tomato masih mendukung lebih sedikit router daripada para pesaingnya, bahkan dengan diperkenalkannya Proyek AdvancedTomato. Oleh karena itu, kami sarankan untuk memeriksa apakah firmware ini mendukung router Anda bahkan sebelum mempertimbangkan untuk menggunakannya sebelum OpenWrt dan DD-WRT.

              Pro

              • Memungkinkan pemantauan waktu nyata
              • Kecepatan yang jauh lebih cepat daripada saingan
              • Antarmuka modern dengan GUI yang mengesankan
              • Jejak minimal
              • Mendukung OpenVPN dan WakeOnLan
              • Kontra

                • Dukungan router terbatas
                • Update lebih lambat karena komunitas yang lebih kecil
                • Hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Kustom Firmware Router

                  Memilih firmware mana yang harus Anda gunakan untuk router Anda bisa sangat membingungkan, terutama bagi pengguna pertama kali. Lagi pula, ada banyak faktor yang berperan, seperti kompatibilitas router, seberapa andal firmware, dan fitur apa yang tersedia di dalamnya.

                  Berikut adalah beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan saat memilih antara OpenWrt vs. DD-WRT:

                  Dukungan 

                  Faktor pertama yang harus Anda pertimbangkan adalah firmware mana yang mendukung router Anda. Karena itu, penting untuk memeriksa situs web setiap firmware dan mencari daftar router yang didukungnya. Jika hanya satu firmware yang mendukung router Anda, maka keputusan ada di tangan Anda. Namun, jika DD-WRT dan OpenWrt kompatibel dengan router, pertimbangkan beberapa faktor berikut.

                  Keramahan Pengguna

                  Mempelajari cara memasang dan mengoperasikan firmware router Wi-Fi memerlukan kurva pembelajaran yang curam, terutama untuk 10. Karena itu, Anda mungkin ingin memprioritaskan firmware yang lebih mudah dipelajari. Dengan DD-WRT vs. OpenWrt, yang pertama memiliki sedikit keuntungan berkat platformnya yang ramah pengguna.

                  Ketersediaan Fitur

                  Faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah fitur yang ditawarkan oleh setiap firmware. Sebelum memilih antara OpenWrt dan DD-WRT, sebaiknya buat daftar hal-hal yang ingin Anda lakukan dengan router Wi-Fi Anda, seperti meningkatkan kecepatannya atau memantau penggunaannya. Setelah mengetahui mana yang harus diprioritaskan, periksa firmware mana yang menawarkan sebagian besar, jika tidak semua, fitur-fitur ini.

                  Mana yang Lebih Baik DD-WRT vs. OpenWrt?

                  Mengingat fitur-fiturnya yang lebih baik dan kompatibilitas yang lebih luas, DD-WRT adalah pilihan yang lebih baik. Namun, OpenWrt dan bahkan Tomat masih layak digunakan, terutama jika Anda menginginkan lebih banyak kontrol atau antarmuka yang lebih ramah pengguna.

                  Ini bermuara pada seberapa akrab Anda dengan kustomisasi router atau apakah Anda bersedia meluangkan waktu untuk mempelajarinya. Firmware pihak ketiga mana yang menurut Anda cocok untuk router Anda? Beri tahu kami di komentar.

                  Related posts:


                  28.09.2021