OLED vs MicroLED: Haruskah Anda Menunggu?


Ada banyak teknologi layar berbeda yang bersaing memperebutkan uang Anda yang berharga. Siapa pun yang ingin membeli televisi baru saat ini dapat memilih untuk membeli televisi LCD (liquid crystal display) atau OLED (organic light-emitting diode).

Cukup sederhana, bukan? Nah, maka Anda harus memutuskan salah satu dari banyak sub-teknologi juga. Seringkali tersembunyi di balik jargon pemasaran misterius. Dalam ruang pasar yang membingungkan ini, kami akan segera memiliki pesaing teknologi layar ketiga dalam bentuk layar MicroLED.

Meskipun TV OLED umumnya merupakan pilihan yang lebih unggul (dan lebih mahal) dibandingkan dengan televisi LCD, tampilan MicroLED sangat dekat. Haruskah Anda menunggu TV MicroLED atau menarik pelatuk pada layar OLED sekarang? Kami akan mencoba menjawab pertanyaan ini sejelas mungkin.

Standar LCD

Baik teknologi OLED maupun MicroLED merupakan upaya untuk meningkatkan teknologi LCD standar. Panel LCD masih menjadi mayoritas dari tampilan panel datar. Layar LCD modern telah maju pesat dibandingkan TV HD awal dan monitor komputer. Mereka memiliki sedikit keburaman, cerah dan menghasilkan gambar yang luar biasa. Sayangnya teknologi LCD memiliki satu kekurangan universal yang selalu membatasi kualitas gambar, ketebalan layar, dan performa layar.

Cacat tersebut adalah ketergantungan pada lampu latar. Panel LCD itu sendiri tidak memancarkan cahaya apa pun. Jadi untuk benar-benar melihat gambar di layar, Anda perlu menyinari gambar itu. Masalah terbesar di sini adalah bahwa lampu latar membuat orang kulit hitam sejati menjadi tidak mungkin. Jika setiap piksel pada LCD disetel untuk menunjukkan warna hitam, yang sebenarnya Anda dapatkan adalah semacam bayangan abu-abu.

Ini telah ditangani dengan berbagai cara. Layar LCD modern menggunakan metode yang dikenal sebagai peredupan lokal, yang menempatkan serangkaian lampu LED di belakang panel dan memungkinkan zona layar diredupkan secara terpisah.

Namun untuk semua kehalusan dalam teknologi LCD, mereka masih mengalami sudut pandang yang buruk, waktu respons yang lambat, masalah reproduksi warna, dan latensi input. Nilai jual terbesar mereka adalah harga. Hari ini Anda dapat membeli panel LCD 4K besar dengan kualitas gambar yang sangat baik dengan harga yang sangat wajar. Namun, menjadi jelas bahwa teknologi LCD mencapai batas dari apa yang mungkin. Yang membawa kita ke OLED.

Ikhtisar OLED

OLED menangani hampir semua kritik utama layar LCD. Piksel dalam OLED masing-masing dapat menghasilkan cahayanya sendiri. Ini berarti Anda tidak memerlukan lampu latar dan dapat menampilkan warna hitam tinta yang sempurna. OLED juga dapat dibuat dengan ketebalan yang sangat rendah. Mereka dapat dilihat dari hampir semua sudut, mereka memiliki waktu respons pencahayaan yang cepat dan menawarkan warna, kontras, dan kecerahan yang menakjubkan.

OLED memang terdengar seperti teknologi tampilan yang sempurna di atas kertas, tetapi OLED memiliki masalah tersendiri. Masalah paling serius adalah daya tahan. Beberapa elemen gambar organik dalam OLED memiliki masa pakai yang relatif singkat dibandingkan dengan LCD. Selain itu, OLED rentan terhadap retensi gambar. Terkadang disebut sebagai "burn-in".

Anda mungkin ingat bahwa TV plasma, yang juga merupakan teknologi yang memancarkan, juga mengalami masalah ini. Jika gambar atau bagian gambar tidak berubah dalam jangka waktu yang lama, gambar bayangan dapat tetap ada. Pikirkan logo jaringan atau elemen HUD video game.

Karena bagian gambar ini tidak berubah, piksel tersebut dapat mempertahankannya. Layar OLED modern memiliki perbaikan yang dibangun di dalamnya untuk mengurangi kemungkinan hal ini terjadi, tetapi ini adalah masalah yang melekat pada teknologi tersebut.

MicroLED

Kami pertama kali melihat teknologi MicroLED dalam aplikasi praktis di masa lalu 2018, ketika Samsung memamerkan layar 146 inci yang besar di Consumer Electronics Show. Layar ini memukau penonton, dan sejak itu kami semua telah menunggu untuk melihat kapan teknologi MicroLED akan hadir di produk konsumen.

MicroLED menggunakan LED miniatur untuk menyusun setiap piksel. Mereka berbagi keuntungan yang sama dengan layar OLED. Artinya, mereka memancarkan cahayanya sendiri, dapat menampilkan warna hitam yang sebenarnya, dan menawarkan waktu respons yang cepat. Namun, sifat organik dari elemen gambar OLED membuatnya relatif tidak stabil. Mereka dapat mengalami kerusakan seiring waktu dan sensitif terhadap retensi gambar, seperti yang disebutkan di atas. MicroLED tidak memiliki masalah ini.

Layar MicroLED juga dapat dibangun dari sub-panel yang lebih kecil, membuka kemungkinan yang menarik demi masa depan. Terutama jika menyangkut tampilan yang benar-benar masif yang tidak mungkin dibuat sebagai satu LCD atau panel OLED.

Pro dan Kontra OLED Vs MicroLED

Kami telah meletakkan keduanya Kartu OLED dan MicroLED sudah tersedia, jadi sekarang saatnya membandingkan pro dan kontra dari masing-masing teknologi satu sama lain. Dimulai dengan OLED, berikut adalah kekuatan utama dibandingkan dengan MicroLED:

  • Proses manufaktur yang matang.
  • Banyak model untuk dipilih.
  • Dengan cepat penurunan harga, sebanding dengan TV LCD kelas atas.
  • Pada daftar keunggulan MicroLED, kami dapat menyematkan poin plus berikut:

    • Umur dan kualitas gambar.
    • Performa stabil tanpa penurunan dari waktu ke waktu.
    • Potensi tampilan besar yang terbuat dari sub-panel modular.
    • Kedua teknologi juga memiliki kelemahan, yang paling penting untuk dipertimbangkan dalam hal OLED adalah:

      • Kecenderungan warna yang terlalu jenuh dan mengalami retensi gambar
      • Peluruhan organik dari waktu ke waktu, memengaruhi kecerahan dan warna.
      • Untuk layar MicroLED, ada beberapa masalah serius juga:

        • Penetapan harga yang benar-benar gila pada awalnya -generation dis drama yang akan dirilis dalam waktu dekat.
        • Untuk saat ini, keunggulan kualitas gambar dibandingkan OLED masih kecil, setidaknya saat kedua layar masih baru.
        • Jelas bahwa persaingan antara teknologi OLED dan MicroLED akan segera memanas , tapi apa artinya bagi Anda? Haruskah Anda menunggu MicroLED?

          Haruskah Anda Menunggu MicroLED?

          Pada saat penulisan, jawaban apakah Anda harus menunggu MicroLED adalah tidak. Setidaknya jika menyangkut tampilan besar seperti televisi. MicroLED sekarang berada pada tahap yang mirip dengan teknologi OLED beberapa tahun yang lalu. Masih sangat mahal untuk diproduksi dan produsen sedang mempelajari cara memangkas biaya produksi.

          Sama seperti OLED, pertama-tama kita akan melihat teknologinya di perangkat seperti ponsel dan tablet. Tablet premium seperti iPad Pro kemungkinan besar akan menjadi contoh pertama yang dapat dibeli siapa saja.

          Saat ini, untuk TV layar datar , OLED menjadi miliknya sendiri. Mereka akhirnya cukup murah di mana lompatan dari LCD kelas atas ke OLED level awal tidak terlalu besar. Mengingat properti tampilan OLED yang jauh lebih baik dibandingkan dengan layar LCD, tidak terlalu sulit untuk merekomendasikannya sekarang. Selama Anda tetap menyadari kelemahan yang ada terkait masa pakai dan retensi gambar.

          Penting juga untuk tidak melupakan teknologi LCD. Harga TV LCD turun tajam karena adanya teknologi OLED dan MicroLED. Tidak hanya itu, masih ada kemajuan yang bisa dilakukan dengan teknologi LCD. Misalnya, teknologi Samsung QLED mencoba mendekati level hitam dan kinerja OLED dengan harga yang lebih rendah. Setiap orang harus mempertimbangkan ketiga teknologi seperti yang mereka hadapi saat ini.

          Related posts:


          5.12.2020