LCD VS LED: Semua Akronim TV yang Harus Anda Ketahui


Anda ingin membeli TV baru tetapi bingung dengan semua akronim yang dilemparkan. Tidak lebih dari akronim yang digunakan untuk display. LCD? QLED? 4KHD? Apa artinya ini?

Ketika datang untuk melakukan pembelian besar seperti layar datar baru, Anda cenderung mencari keuntungan terbaik untuk uang Anda. Satu-satunya cara Anda dapat membuat keputusan berdasarkan informasi adalah, well, dengan mendapat informasi.

Untuk apa akronim itu berdiri dan mana yang merupakan pilihan yang lebih baik? Ini adalah pertanyaan yang akan kami jawab hari ini dengan memberikan perbandingan langsung dan ikhtisar singkat dari setiap opsi tampilan panel yang umum digunakan.

LED LCD Vs: Perbedaan Antara Layar TV Backlit

Sebelum masuk ke perbandingan satu lawan satu, kita harus membahas apa itu backlighting, tipe, apa singkatan masing-masing singkatan ketika berkaitan dengan panel display, dan apa itu.

Cahaya latar

Definisi cahaya latar ada di sana dalam kata: proses penerangan dari belakang. Dengan kata lain, itu menerangi gambar pada layar TV yang Anda lihat, menciptakan cahaya pada titik fokus sementara area lain tetap gelap. Ini membantu dengan kecerahan, kualitas warna, dan kontras sehingga Anda dapat menonton acara favorit Anda.

Ada tiga bentuk pencahayaan dasar yang telah digunakan di TV LCD. Masing-masing penting, tetapi berbeda.

In_content_1 semua: [300x250] / dfp: [640x360]->
  • Lampu Fluoresen Katoda Dingin (CCFL)- CCFL adalah bentuk lampu latar yang lebih lama yang telah ditinggalkan dalam penggunaannya. Serangkaian CCFL akan duduk di bagian dalam TV di belakang layar LCD. Ini memberikan pencahayaan yang relatif merata, memberikan tingkat kecerahan yang sama di seluruh layar. CCFL lebih besar daripada array LED yang digunakan saat ini, dan sebagai hasilnya berarti bahwa TV LCD memiliki bingkai yang lebih tebal.
  • Array Penuh- Mengganti CCFL yang ketinggalan zaman, kami memiliki berbagai LED di bagian belakang layar LCD. Ini menyediakan berbagai zona tempat LED memperoleh peredupan lokal, kemampuan untuk menyala atau redup tergantung pada kontrasnya.
  • Pencahayaan Tepi- Pencahayaan Tepi mirip dengan array penuh kecuali bahwa alih-alih berbagai macam zona LED, LED ditempatkan di sepanjang bagian atas, bawah, dan sisi layar. LED dapat dikonfigurasikan secara berbeda menghasilkan berbagai hasil dalam kualitas gambar. Keuntungan dari backlighting ini adalah untuk produsen, karena mereka dapat membuat TV yang lebih tipis dengan biaya lebih rendah.
  • Persyaratan Tampilan TV Populer

    • Layar Kristal Cair (LCD)- Layar datar tampilan panel menggunakan sifat modulasi cahaya kristal cair. Karena kristal cair tidak dapat memancarkan cahaya sendiri, lampu latar atau reflektor digunakan untuk menghasilkan gambar berwarna atau monokrom.
    • Dioda Pemancar Cahaya (LED)- Lampu semi konduktor sumber yang akan memancarkan cahaya saat arus melewatinya. Energi yang dibutuhkan untuk digunakan, dalam bentuk foton, menentukan warna yang dipancarkan.
    • Ultra High-Definition (UHD)- Juga dikenal sebagai UHD TV dan Super Hi-Vision, adalah format digital dengan rasio aspek 16: 9.
    • Resolusi 4K (4K)- Tampilan horizontal sekitar 4.000 piksel yang berasal dari industri proyeksi film.
    • LED Organik (OLED)- Tampilan LED tempat lapisan electroluminescent emisif, jalur tempat arus mengalir, adalah film senyawa organik yang terletak di antara dua elektroda.
    • LED Quantum (QLED)- Secara akurat disebut sebagai Quantum Dot Display, QLED menggunakan titik kuantum, yang merupakan semikonduktor nanocrystals, yang dapat menghasilkan cahaya monokromatik merah, hijau, dan biru (RGB) murni. Mereka mengubah cahaya latar untuk memancarkan RGB murni yang meningkatkan kecerahan dan gamut warna tampilan.
    • MicroLED- Terdiri dari array LED mikroskopis untuk membentuk elemen piksel individual. Menawarkan kontras, waktu respons, dan efisiensi energi yang lebih baik dibandingkan teknologi LCD dasar.
    • Mini-LED- LCD backlit LED dengan lampu latar berbasis mini LED yang memungkinkan orang kulit hitam yang lebih dalam dan rasio kontras yang lebih tinggi.
    • LCD vs LED

      Seperti semua akronim dalam daftar ini, keduanya sebenarnya hal yang sama dengan sedikit variasi. TV LED hanyalah TV LCD LED-menyala, memberikan kualitas yang sama dalam hal gambar dan fungsionalitas sambil mengkonsumsi lebih sedikit energi dalam proses.

      TV LED juga menawarkan lebih banyak warna, terutama saat menggunakan lampu latar RGB-LED, memiliki kontras dinamis yang lebih tinggi, dan hadir dalam bingkai yang lebih ramping. Untuk semua tunjangan kecil ini atas panel LCD standar, TV LED akan dikenakan biaya sedikit tambahan.

      Perbedaan utama tunggal dapat ditemukan di TV LCD yang lebih tua, yang menggunakan CCFL untuk menyediakan pencahayaan. Saat ini, hampir setiap TV yang dipasarkan sebagai LCD cenderung menjadi versi LED berkat kemajuan teknologi. Jadi, jika Anda berada di pagar antara TV LCD vs TV LED, cukup periksa untuk memastikan TV LCD tidak lagi menggunakan CCFL. Ini harus meredakan kekhawatiran apa pun yang terjadi.

      UHD vs 4K

      UHD adalah 4K - semacam. Saat ini, TV beresolusi 4K menjadi hal yang populer. Apa yang semula digunakan semata-mata dalam proyeksi sinematik di layar lebar, kini tersedia di dalam rumah Anda. Tetapi bagaimana jika saya katakan, sebenarnya tidak?

      Versi 4K yang digunakan dalam proyeksi film mengeluarkan resolusi 4096 x 2160 piksel. Seharusnya ini terlihat seperti no-brainer viewing karena 4096 sebenarnya mewakili 4K yang ditemukan dalam namanya. Namun, resolusi UHD 4K atau 4K, seperti yang biasa disebut, berada pada 3840 x 2160 piksel. Ini berarti bahwa standar 4K dominan yang kita dengar untuk televisi kita, pada kenyataannya, tidak 4K sama sekali. Ini perkiraan.

      Apakah beberapa piksel benar-benar penting dalam skema besar hal? Tidak terlalu. Mata kita hampir tidak bisa memprosesnya. Namun, ketika Anda melihat TV berlabel UHD vs satu sebagai 4K, ketahuilah bahwa mereka berbicara tentang hal yang sama. Paling tidak dari segi televisi digital.

      Juga, 4K lebih efektif pada layar yang lebih besar tetapi Anda akan melihat perbedaannya lebih besar jika Anda mendapatkan TV dengan ukuran yang sama dengan yang Anda ganti. 8K tidak akan menjadi mainstream di dalam rumah untuk sementara waktu, jadi jangan takut untuk berbelanja royal sedikit.

      OLED vs QLED

      TV OLED pada dasarnya adalah penerus layar plasma. TV QLED adalah rebranding jajaran TV SUHD Samsung. Samsung memutuskan bahwa SUHD terlalu membingungkan atau tidak cukup menarik untuk dipasarkan, jadi mereka beralih ke QLED. 'S' di SUHD bahkan tidak mendukung apa pun yang spesifik. Pada kenyataannya, SUHD tidak lebih dari TV LCD dengan resolusi UHD.

      Ada sedikit peringatan tentang apa yang sebenarnya dimiliki SUHD yang akan membuatnya terpisah dari pesaing: teknologi nano-kristal dan Versi Samsung sendiri dari High Dynamic Range (HDR), Peak Illuminator Ultimate / Pro. Tentu saja, teknologi nano-kristal sebenarnya adalah titik-titik kuantum, seperti yang diilustrasikan dalam ikhtisar akronim di atas.

      Versi Pro dari Peak Illuminator menawarkan peredupan lokal yang terang benderang dan dapat ditemukan di TV QLED / SUHD yang lebih murah . Ultimate menyediakan peredupan lokal array penuh. Peredupan lokal adalah fitur TV LED yang meredupkan cahaya latar di belakang area layar yang berbeda saat layar hitam ditampilkan.

      TV OLED cenderung menawarkan pengalaman menonton yang lebih cerah, lebih berwarna, dan memiliki opsi layar yang lebih besar. dari TV QLED / SUHD. Jika memiliki visual punchier adalah suatu keharusan maka OLED memenangkan faceoff ini.

      MicroLED vs Mini-LED

      MicroLED adalah teknologi tampilan baru yang tidak memerlukan lampu latar seperti LCD / LED biasa TV melakukannya. Mini-LED lebih merupakan pengganti LED backlighting panel LCD yang digunakan. TV Mini-LED akan menawarkan rasio kontras yang ditingkatkan dan waktu respons yang lebih rendah bagi konsumen bila dibandingkan dengan TV LCD / LED tetapi jangan menumpuk di TV OLED.

      Dalam hal kualitas dan kontras gambar, MicroLED adalah pesaing serius OLED. Ini berarti bahwa perbedaan nyata ketika datang ke MicroLED vs Mini-LED adalah bahwa Micro-LED membentuk untuk menjadi tampilan generasi berikutnya sepenuhnya sendiri. Mini-LED lebih cenderung menjadi teknologi pengganti yang digunakan untuk meningkatkan teknologi tampilan yang sudah dibuat.

      Untuk TV apa pun yang menggembar-gemborkan teknologi Mini-LED, itu berarti bahwa itu adalah TV LED yang mendapatkan peningkatan. TV panel MicroLED memiliki potensi untuk menjadi "hal besar" berikutnya sehingga melakukan investasi dalam satu hari ini kemungkinan akan membawa Anda ke masa depan.

      Related posts:


      21.02.2020