Drive SSHD vs SSD: Mana yang Lebih Baik?


Kami telah menempuh perjalanan panjang sejak hard drive 5 MB pertama itu dikirim dengan pesawat kargo dan dipindahkan dengan forklift. Hari-hari ini Anda memiliki banyak pilihan bagus untuk kebutuhan penyimpanan data Anda. Sebenarnya, Anda mungkin punya terlalu banyak pilihan! Variasi pilihan ini dapat menyebabkan kebingungan.

Saat membeli hard drive sekarang, Anda memiliki tiga jenis drive: SSD, HDDatau SSHD. Sup akronim ini mungkin menggoda Anda untuk menyerah dan kembali ke tablet tanah liat, tetapi kami akan membantu Anda mencari tahu mana yang terbaik untuk kebutuhan Anda.

Apa Itu SSD, HDD, dan SSHD

Langkah pertama yang jelas dalam semua ini adalah menjelaskan apa ketiga jenis drive tersebut dan memperluas arti sebenarnya dari akronim tersebut.

SSD adalah Solid State Drive. Mereka tidak memiliki bagian yang bergerak sama sekali dan memanfaatkan memori flash solid state.

HDD adalah Drive Hard Disk.Ini adalah drive mekanis tradisional yang standar hingga baru-baru ini. Ini menggunakan piring berputar yang dilapisi zat magnet untuk menyimpan data. Kepala baca / tulis kecil yang melayang di permukaan cakram ini melayang di atas bantalan udara sepersekian dari lebar rambut.

SSHD adalah Solid State Hybrid Drive.“Hibrid” bagian dari namanya mengacu pada fakta bahwa drive ini berisi memori solid state dan disk mekanis yang berputar. Perangkat lunak pintar di dalam drive mengetahui file mana yang harus dimuat ke memori solid state di latar belakang. Jadi, saat Anda ingin mengakses file yang telah dimuat ke cache solid state, Anda akan mendapatkan kinerja yang serupa dengan SSD murni.

In_content_1 all: [300x250] / dfp: [640x360 ]->

Performance

Berbicara tentang kinerja, ada hierarki yang jelas dalam hal perbandingan ini.

Solid State Drive

SSD adalah jenis drive tercepat di setiap perbandingan. Kualitas SSD SATA 3 yang baik kurang lebih akan mencapai batas jenis koneksi dengan kecepatan baca dan tulis sekitar 600MB / s.

Namun SSD juga hadir dalam format lain, seperti NVME. SSD NVME dengan kecepatan baca dan tulis sekitar 3500 MB / dtk adalah hal biasa sekarang dan hard disk generasi baru yang berjalan lebih dari 5500 MB / dtk sudah dekat.

Solid State Hybrid Drive

SSHD hanya tersedia sebagai drive SATA, jadi SSHD tidak akan pernah melebihi batas kecepatan koneksi 600MB / s. Selain itu, mereka hanya dapat mencapai kecepatan SSD untuk waktu yang singkat. Pada dasarnya selama cache SSD memiliki data di dalamnya. Jadi, semakin besar cache SSD, semakin lama waktu yang dapat digunakan untuk mempertahankan kecepatan data tinggi.

Ini juga tergantung pada apakah SSHD telah memuat file yang benar sebelumnya ke dalam cache. Jika belum, Anda akan kembali ke kecepatan hard drive standar.

Drive Hard Disk

Hard drive tradisional adalah yang paling lambat dari semuanya. Sementara drive 7200 RPM kelas atas dapat mencapai sekitar 230MB / s dan drive eksperimental telah terbukti mencapai hampir 500MB / s, drive 5400 RPM tipikal yang akan Anda temukan di laptop atau komputer desktop sama sekali tidak mendekati itu. Kecepatan antara 30MB / s dan 110MB / s jauh lebih umum.

Ukuran Fisik

SSD telah diproduksi dalam ukuran drive standar 3,5 ”dan 2,5” menggunakan Konektor SATA. Dalam hal ini, mereka mengambil volume yang sama dengan drive mekanis dalam ukuran tersebut. Namun, itu untuk kompatibilitas ruang drive, sebenarnya tidak perlu sebesar itu.

Drive format NVME berukuran sebesar RAM PC desktop dan menempel erat di motherboard. Artinya, keduanya tidak menggunakan ruang drive sama sekali.

SSHD dan HDD hanya tersedia pada faktor bentuk 3,5 ”dan 2,5”. Mereka juga jauh lebih berat daripada SSD, jadi mereka akan menambah sebagian besar sistem, setidaknya secara relatif.

Biaya dan Kapasitas

Biaya SSD telah menurun selama beberapa tahun terakhir, tetapi hard disk berkualitas akan tetap memiliki harga tertinggi per gigabyte dari semua jenis hard disk. SSD juga relatif terbatas dalam kapasitas maksimumnya.

Drive terbesar saat ini berukuran 2TB, tetapi memiliki harga yang menarik untuk ruang sebesar itu. Jadi biasanya sistem dilengkapi dengan drive 250GB hingga 500GB. Itu tidak banyak di dunia video game 100GB dan Video 4K!

SSHD dan HDD memiliki harga yang serupa, dengan SSHD yang harganya sedikit lebih mahal berkat dimasukkannya sedikit SSD penyimpanan serta perangkat elektronik dan firmware yang lebih canggih. Kedua jenis hard disk ini memiliki biaya per gigabyte yang rendah dan ditawarkan dalam kapasitas besar, melebihi 10 TB di kelas atas.

Keandalan

Air agak berlumpur saat berkaitan dengan keandalan jenis drive yang berbeda ini. Kami memiliki sejumlah besar data terkait keandalan penggerak mekanis. Ini biasanya memiliki MTBF (Waktu Rata-Rata Antara Kegagalan)selama 100.000 jam. Kegagalan biasanya disebabkan oleh komponen mekanis yang aus. Jadi, meskipun Anda tidak banyak menggunakan hard drive, tetapi tetap menyala, hard drive pada akhirnya akan gagal.

Secara teoritis SSD akan bertahan selamanya, tetapi jenis memori SSD yang lebih terjangkau Anda masuk ke drive konsumen akan sedikit usang setiap kali Anda menulis data ke dalamnya. Ini adalah topik yang rumit, jadi sebaiknya Anda membaca Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Wear & Tear SSD untuk memahami masalahnya dengan baik.

Dalam SSD berkapasitas tinggi modern, ini sebenarnya bukan masalah. Tes penyiksaan SSD telah menunjukkan bahwa mereka bertahan jauh melampaui rentang umur penulisan data terukur mereka. Namun, ini menjadi perhatian utama pada SSHD dengan cache SSD kecil yang terus-menerus ditulis sebagai ruang penyimpanan sementara.

Kasus Penggunaan yang Direkomendasikan

Sekarang setelah kita membahas kelebihan dan kekurangan dari berbagai drive ini, sekarang saatnya membicarakan drive mana yang terbaik untuk kasus penggunaan mana.

SSD paling baik digunakan sebagai drive sistem yang menghosting sistem operasi dan aplikasi yang memanfaatkan kecepatan SSD. Ini termasuk editor video, aplikasi produktivitas dan tentu saja video game. Karena harganya mahal, SSD terbuang percuma untuk file media atau pengarsipan data.

SSHD hanyalah pilihan yang masuk akal untuk komputer laptop yang hanya memiliki satu tempat drive. Entah itu karena anggaran Anda terbatas atau Anda membutuhkan banyak ruang internal, SSHD menawarkan peningkatan kinerja dari hari ke hari sekaligus menawarkan banyak penyimpanan murah.

Drive HDD sangat cocok untuk menyimpan file media besar, cadangan permainan video dan aplikasi lain dan jenis data lainnya yang tidak memerlukan kecepatan SSD untuk digunakan. Drive ini murah dan jika Anda menggunakan drive HDD eksternal yang tidak berjalan terus-menerus, drive tersebut juga merupakan solusi pencadangan yang baik.

Dalam sistem yang dapat memiliki banyak drive, solusi optimal saat ini tampaknya menjadi SSD utama drive, dengan HDD besar sebagai drive penyimpanan massal sekunder. Namun, dengan harga SSD yang turun dan ukuran yang naik, masa depan tampaknya benar-benar solid state. Kami belum cukup sampai di sana, tetapi hari ketika penyimpanan SSD lebih murah daripada penyimpanan HDD mungkin tidak sejauh yang Anda kira.

Related posts:


22.01.2021