Chromecast Vs Android TV: Mana yang Lebih Baik?


Chromecast dan Android TV adalah perangkat bermerek Google – fakta yang terbukti membingungkan saat berbelanja perangkat streaming. Kedua layanan tersebut menyediakan fitur yang serupa, tetapi mereka juga berbeda satu sama lain dalam banyak hal.

Panduan ini akan menguraikan perbedaan antara Chromecast dan Android TV untuk membantu Anda memahami perbedaannya dan memutuskan mana yang paling tepat untuk kebutuhan streaming Anda.

Apa itu Chromecast?

Awalnya, Chromecast adalah dongle bertenaga USB yang dicolokkan ke port HDMI TV Anda yang streaming diaktifkan. Sekarang, bagaimanapun, nama tersebut lebih mengacu pada branding. Meskipun masih ada dongle Chromecast yang tersedia untuk dibeli, layanan ini sudah terpasang di televisi yang lebih modern – tidak perlu dongle.

Chromecast berbeda dari layanan streaming lainnya karena tidak memiliki antarmuka. Tidak ada layar beranda atau menu untuk memilih konten yang Anda inginkan. Chromecast bertindak sebagai penerima, sehingga Anda dapat mentransmisikan konten langsung dari ponsel atau perangkat lain.

Protokol transmisi adalah disebut sebagai Google Cast. Itulah yang memungkinkan Anda mentransmisikan dari ponsel ke dongle, dan tidak terbatas pada video saja. Anda dapat mentransmisikan YouTube, foto, dan banyak lagi. Dengan aplikasi Google yang tepat, Anda bahkan dapat melakukan live streaming wajah Anda sendiri – trik pesta yang bagus untuk membuat takut tamu jika Anda ingin bertingkah seperti Zordon.

Apa itu Android TV?

Android TV adalah sistem operasi. Lebih khusus lagi, ini adalah versi sistem operasi Android yang dirancang untuk perangkat media. Ini sering ditemukan di perangkat set-top seperti Nvidia Shield, tetapi juga digunakan sebagai OS default untuk banyak merek televisi pintar.

Tidak seperti Chromecast, Android TV memiliki layar utama. Ini berfungsi seperti halnya TV pintar lainnya, dengan serangkaian menu dan opsi yang berbeda. Anda dapat menggunakan Android TV untuk meluncurkan berbagai layanan streaming dan bahkan bermain game.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa Android TV juga menggunakan protokol Google Cast, yang berarti Anda dapat mentransmisikan konten ke Android TV Anda persis seperti Chromecast. Mungkin ada perbedaan kecil dalam cara konten ditampilkan, tetapi fungsinya sama.

Artinya Anda dapat menggunakan Android TV persis seperti yang Anda lakukan pada Chromecast. Dengan pemikiran tersebut, Anda mungkin bertanya: apa gunanya Chromecast?

Fitur Chromecast Vs Android TV

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, ada banyak tumpang tindih dalam rangkaian fitur antara Chromecast dan Android TV.

Chromecast dapat menerima konten dari layanan lain dan memungkinkan Anda memutar Netflix, Hulu, dan layanan lain di non-smart TV. Android TV dapat melakukan semua ini dan banyak lagi.

Anda dapat melakukan streaming konten ke TV Android Anda, tetapi juga memiliki layanan bawaan. Anda dapat masuk ke Netflix, Hulu, dan akun lainnya langsung melalui OS dan bermain melalui TV itu sendiri. Jika Android TV diinstal pada dekoder, konsep yang sama tetap berlaku – Anda hanya perlu menyalakan perangkat untuk membuatnya berfungsi.

Android TV juga berfungsi dengan layanan streaming yang kurang terkenal seperti Red Bull TV dan TED, serta perusahaan besar seperti Starz dan HBO Max. Anda juga dapat melakukan streaming TV Langsung, olahraga, berita, Twitch, dan lainnya. Menurut Android TV, pengguna memiliki akses ke lebih dari 700.000 film dan acara yang berbeda.

Jika Anda mencari hiburan yang berbeda, Anda dapat mengakses game melalui Google Play Store dan mendownload serta memutarnya di Android Anda TELEVISI. Pasangkan dengan pengontrol untuk pengalaman bermain game yang lebih baik.

Chromecast vs Android TV: Mana yang Lebih Baik?

Perbedaan terbesar antara kedua perangkat adalah harga. Satu dongle Chromecast jauh lebih terjangkau daripada TV Android.

Salah satu opsi harga terendah untuk Android TV adalah Perisai Nvidia dengan harga sekitar $ 150 atau lebih. Relatif, Chromecast generasi ketiga hanya akan menghabiskan $ 30 untuk Anda. Meskipun demikian, sulit untuk menentukan opsi mana yang lebih baik, terutama karena fiturnya tumpang tindih.

Dari sudut pandang biaya murni, Chromecast menawarkan kemampuan streaming (asalkan Anda memiliki smartphone) dengan harga yang terjangkau, dengan model Chromecast 2020 menawarkan streaming 4K juga. Ini berfungsi dengan sebagian besar TV, dan dapat menjadi cara mudah untuk menyiapkan streaming tanpa menghabiskan banyak uang.

Di sisi lain, Android TV memiliki lebih banyak fitur dan dapat melakukan semua yang dapat dilakukan Chromecast – tetapi itu harganya jauh lebih mahal. Ada beberapa opsi anggaran jika Anda ingin menghindari perangkat set-top. Beberapa televisi 32 inci dari HiSense dijalankan dengan sistem operasi Android TV.

Daftar fitur Android TV juga menjadikannya investasi keseluruhan yang lebih baik. Jika Anda memiliki anggaran terbatas, pilih Chromecast – tetapi jika Anda mampu membelinya, berinvestasilah di Android TV. Itu melakukan semua yang dapat dilakukan Chromecast dan lebih banyak lagi dan akan memberi Anda laba atas investasi yang jauh lebih baik.

Related posts:


1.03.2021