5 Aplikasi VR yang Bukan Game


Realitas virtual akhirnya bagus. Jika Anda hidup melalui teknologi VR tahun 90-an, itu adalah sesuatu yang Anda mungkin tidak pernah harapkan untuk mendengar. Namun, jika Anda memiliki peralatan VR generasi sekarang, Anda akan tahu bahwa ada banyak kesenangan AAA yang bisa didapat di ruang virtual.

Game VR khususnya telah benar-benar lepas landas, yang mungkin menimbulkan kesan bahwa ini adalah tujuan VR yang baik. Namun ada beberapa aplikasi bagus di luar sana yang memanfaatkan teknologi VR untuk sesuatu selain pengalaman gaming yang inovatif.

Dari utilitas bermanfaat yang sebenarnya hingga pengalaman pendidikan hingga seni. Ada aplikasi VR untuk hampir semuanya. Kelima aplikasi VR ini adalah contoh sempurna bagaimana VR dapat digunakan untuk lebih dari sekadar gim video.

Virtual Desktop untuk Oculus Go

Oculus Go adalah headset VR mandiri yang berdiri sendiri dari Oculus milik Facebook. Banyak aplikasi yang awalnya dirancang untuk Oculus Rift yang ditambatkan telah porting dalam satu bentuk atau lainnya ke Go.

Salah satu aplikasi yang populer adalah Virtual Desktop. Pada dasarnya, ini menempatkan Anda ke ruang virtual dan kemudian mereplikasi tampilan desktop Anda di dalam ruang itu. Ada banyak alasan untuk melakukan ini.

Untuk satu, itu cara yang bagus untuk bekerja secara pribadi tanpa gangguan atau selancar bahu. Ini juga berarti Anda tidak dibatasi oleh monitor fisik Anda. Miliki sebanyak yang Anda inginkan, dalam pengaturan apa pun dan dalam ukuran apa pun. Perangkat lunak desktop VR juga memungkinkan Anda menonton konten VR seperti video YouTube 360 ​​derajat secara asli.

Membawa perangkat lunak ke VRheadset yang tidak dipasang benar-benar membuka kemungkinan. Gunakan dengan mouse dan papan ketik Bluetooth dan Anda dapat membawa desktop ke mana saja di rumah, dalam jangkauan WiFi. Anda juga dapat menggunakan perangkat lunak melalui koneksi internet dari mana saja di dunia, tetapi jelas latensi dan bandwidth menjadi faktor untuk dipertimbangkan.

Dapatkan sini.

Google Earth VR

Google telah melakukan banyak hal untuk mendigitalkan dan memetakan planet kita. Dari gambar satelit di peta Google hingga Google Street View, Anda dapat melihat dunia yang luar biasa dari kenyamanan kursi Anda.

Puncak dari semua penangkapan data geografis ini tentu saja Google Earth, yang tidak mendapatkan banyak perhatian belakangan ini. Jadi, Anda mungkin terkejut mendengar bahwa Google Earth memiliki versi VR lengkap, yang kompatibel dengan Oculus Rift dan HTC Vive.

Menggunakan teknik fotogrametri dan rendering 3D, Google Earth VR memungkinkan Anda terbang di sekitar dunia, memandang ke bawah ke kota-kota, menjulang melalui ngarai dan mengalami dunia sebagai semacam dewa raksasa. Pencitraan yang ditawarkan di sini benar-benar pencapaian yang mengesankan dan ini adalah alat pendidikan yang luar biasa, bahkan jika Anda tidak memilih versi VR.

Dapatkan sini.

vTime

Salah satu hal terbaik tentang penerbitan VR modern yang disebut "kehadiran". Itulah sensasi yang Anda dapatkan ketika Anda berpikir Anda benar-benar berada di mana pun dunia VR memberi tahu Anda. Ini berarti Anda memahami bahwa objek virtual di sekitar Anda benar-benar ada, termasuk orang-orang virtual.

Ini berarti aplikasi VR sosial berpotensi membawa kita pengalaman sosial baru secara online. vTime adalah salah satu contoh paling mengesankan dari jenis aplikasi VR ini. Ini adalah aplikasi lintas platform yang memungkinkan orang menggunakan VR dan perangkat 2D tradisional untuk bergaul satu sama lain dengan mudah. Mereka menyebutnya sebagai platform "lintas-realitas", yang pada dasarnya berarti orang-orang di ruang virtual yang sama akan memiliki pengalaman yang berbeda.

Ruang-ruang itu juga cukup bagus. Dari pulau tropis hingga lounge perapian yang nyaman, vTime membuat ruang bagi Anda untuk bersama manusia lain. Meskipun dalam bentuk kartun avatar.

Walaupun efeknya mungkin tidak terlalu mengesankan menggunakan sesuatu selain VR, perasaan mengejutkan akan kehadiran dengan headset saat menggunakan aplikasi sosial seperti ini benar-benar membuat Anda merasa seperti ini adalah sesuatu yang istimewa.

Dapatkan sini.

Henry

Meskipun VR menggunakan banyak teknologi yang sudah kita ketahui, sebenarnya ini adalah media yang benar-benar baru. Yang berarti orang masih harus mencari cara untuk menceritakan kisah secara efektif menggunakannya.

Tidak seperti bingkai film, Anda tidak dapat mengambil kendali penuh atas apa yang dilihat atau diperhatikan oleh penonton. Jadi pencipta harus menemukan cara baru untuk secara halus dan efektif memberi orang pengalaman yang mereka maksudkan saat membuat konten mereka.

Henry, pendek animasi VR, saat ini adalah contoh terbaik tentang cara menceritakan sebuah kisah di VR. Ini adalah judul pameran untuk Oculus Rift, Oculus Go, dan Gear VR. Dibuat secara ahli dan dirancang, dengan kualitas produksi tingkat Hollywood, Henry menunjukkan apa yang mungkin dilakukan dengan VR dan belum diunggulkan.

Cerita itu sendiri cukup memesona, tetapi itu sama pentingnya dengan tonggak sejarah dan karya seni. Jika Anda memiliki gigi VR yang tepat dan belum pernah melihat Henry, itu adalah sesuatu yang perlu Anda atasi segera.

Dapatkan sini.

Sikat Miring

VR telah dipromosikan terutama sebagai cara untuk menganggap hal-hal yang dibuat orang lain. Baik itu video VR, permainan, atau perangkat lunak interaktif lainnya. Google melihatnya dari perspektif lain dan sebagai gantinya menciptakan alat yang memungkinkan Anda untuk menggunakan atribut unik VR untuk membuat konten.

Brush Miring tersedia untuk headset Vive, Oculus dan Windows Mixed Reality. Ini adalah alat melukis yang bekerja dalam tiga dimensi. Atau mungkin itu adalah alat pemodelan 3D VR yang bekerja dengan kuas. Sungguh, Anda harus mengevaluasi kembali bagaimana Anda berpikir tentang hal-hal agar benar-benar masuk akal.

Bahkan jika Anda tidak ingin membuat kreasi Anda sendiri, Anda dapat menjelajahi karya orang lain di VR, seperti yang seharusnya dilihat. Ini adalah cara baru untuk mendekati seni, dan sangat mulia.

Dapatkan sini.

VR - Lebih Dari Bertemu Mata

Seperti halnya media baru apa pun, pembuat dan pengembang masih mengeksplorasi apa yang mungkin. Butuh beberapa dekade dari adopsi utama TV ke puncak televisi modern.

VR praktis yang tepat baru ada sejak sekitar 2016, jadi melihat keragaman aplikasi sudah menjadi pertanda baik. Jadi, jika Anda sedikit lelah dengan game-game VR, tidak ada alasan untuk headset itu terkena debu. Masih banyak yang harus dilakukan!

GIRLFRIEND SIMULATOR. -- Kanojo VR

Related posts:


10.05.2019